Pages

cari duit gampang...cobain deh

Stabiliser tegangan listrik





 tegangan cut-out akan menghemat peralatan mahal Anda listrik dan elektronik dari efek yang merugikan dari tegangan listrik sangat tinggi dan sangat rendah. Sirkuit ini memiliki ulang otomatis dan menggunakan komponen yang mudah tersedia. Itu membuat penggunaan pembanding tersedia di dalam IC 555 timer. Pasokan disadap dari berbagai sudut sirkuit power supply untuk relay dan kontrol operasi rangkaian untuk mencapai reliabilitas. Sirkuit ini menggunakan komparator 2 untuk kontrol sedangkan pembanding 1 output (terhubung ke pin ulang R) dijaga tetap rendah dengan korslet pin 5 dan 6 dari 555 IC. Pin masukan positif dari pembanding 2 adalah di 1/3rd tegangan Vcc. Jadi selama pin masukan negatif 2 kurang positif dari Vcc 1/3, komparator 2 output tinggi dan internal flip-flop diatur, yaitu yang output Q (pin 3) cukup tinggi. Pada saat yang sama pin 7 adalah dalam keadaan impedansi tinggi dan LED terhubung ke pin 7 menjadi off. Output (di pin 3) membalikkan (pergi rendah) ketika pin 2 diambil lebih positif dari 1/3 Vcc. Pada saat yang sama pin 7 pergi rendah (sebagai * ouptput Q dari flip-flop internal yang tinggi) dan LED terhubung ke pin 7 menyala. Kedua timer (IC1 dan IC2) dikonfigurasi untuk berfungsi dalam cara yang sama. Preset VR1 disesuaikan untuk di bawah tegangan (katakanlah 160 volt) cut-out dengan mengamati bahwa LED1 hanya menyala ketika tegangan listrik sedikit lebih besar dari 160V AC. Pada pengaturan ini output pada pin 3 dari IC1 rendah dan transistor T1 adalah cut-off negara. Sebagai hasil RESET * pin 4 dari IC2 diadakan tinggi karena terhubung ke Vcc melalui 100 kilo-ohm resistor R4. Preset VR2 disesuaikan dengan tegangan lebih (katakanlah 270V AC) cut-out dengan mengamati bahwa LED2 hanya memadamkan ketika tegangan listrik sedikit kurang dari 270V AC. Dengan RESET * pin 4 dari IC2 tinggi, output pin 3 juga tinggi. Sebagai hasil transistor T2 melakukan dan memberikan energi RL1 relay, menghubungkan beban ke catu daya melalui N / O-nya kontak. Ini adalah situasi selama tegangan listrik lebih besar dari 160V AC tetapi kurang dari 270V AC. Ketika listrik tegangan melampaui AC 270V, hal itu menyebabkan output pin 3 dari IC2 pergi rendah dan transistor cut-off T2 dan de-estafet memberi energi RL1, meskipun RESET * pin 4 masih tinggi. Ketika listrik tegangan menurun di bawah 160V AC, IC1s pin 3 menjadi high dan LED1 dipadamkan. Output tinggi di pin 3 hasil dalam konduksi dari transistor T1. Sebagai seorang kolektor hasil dari transistor T1 seperti juga RESET * pin 4 dari IC2 ditarik rendah. Dengan demikian output dari IC2 pergi rendah dan T2 transistor tidak melakukan. Sebagai akibatnya, relay RL1 adalah de-energized, yang menyebabkan beban akan terputus dari pasokan. Ketika listrik tegangan lagi melampaui 160V AC (tetapi kurang dari 270V AC) relay lagi memberikan energi untuk menghubungkan beban ke catu daya

Service LCD TV